Foto: Presiden Iran Ebrahim Raisi saat mengunjungi proyek bendungan beberapa jam sebelum insiden helikopter. (Tangkapan Layar Video Reuters/POOL VIA WANA)

Wafatnya Presiden Iran Sempat Menaikkan Harga Minyak Dunia

Jakarta, Mediaprospek.com – Presiden Iran Ebrahim Raisi dan Menteri Luar Negeri Hossein Amir-Abdollahian meninggal karena kecelakaan helikopter pada Senin (20/5) di Provinsi Azerbaijan Timur sempat mempengaruhi harga minyak dunia

Diketahui bahwa, Iran merupakan satu negara produsen minyak terbesar dunia dan gara-gara peristiwa tersebut, harga minyak dunia terpantau meroket.

Iran adalah salah satu negara pengekspor minyak mentah terbesar di dunia, berikut uraiannya.

1. Produsen Minyak Ketiga Terbesar Di Dunia

Meroketnya harga minyak mentah dunia terjadi karena kekhawatiran pasar. Pasalnya, Iran adalah salah satu produsen minyak mentah terbesar di dunia. Negara berbendera hijau-putih-merah itu adalah salah satu ‘superpower’ di bidang energi.

Dilansir dari Reuters, Selasa (16/5/2024), Iran adalah negara produsen minyak terbesar ketiga yang tergabung dalam organisasi negara-negara pengekspor minyak (OPEC).

Menurut riset Glenn Eldon berjudul Iran: A Country Study (2008), ekspor minyak mentah menjadi komoditas utama Iran untuk memperoleh mata uang global dan menciptakan lapangan pekerjaan.

2. Produksi 3 Juta Barel Per Hari

Iran memproduksi sebanyak 3 juta barel minyak per hari (BOPD) atau sekitar 3% dari total minyak beredar di dunia.

Dalam dua tahun terakhir, jumlah produksi minyak mentah Iran meningkat pesat. Pada Maret 2024 saja, jumlah produksi minyak mentah Iran berkisar di angka 1,61 juta BOPD menurut Kpler. Ini adalah yang tertinggi sejak Mei 2023 ketika jumlah produksi mencapai angka 1,68 juta BOPD.

Jumlah ekspor minyak mentah Iran pun menembus angka US$ 35,8 miliar atau Rp 572 triliun (kurs Rp 15.983). Kepala Bea Cukai Iran, Mohammad Rezvanifar, mengatakan bahwa tanpa ekspor minyak mentah, Iran bisa mengalami US$ 16,8 miliar atau Rp 268 triliun defisit perdagangan.

3. China Jadi Pembeli Terbesar

Saat ini, China menjadi negara yang paling membanyak minyak mentah dari Iran. Dilansir dari NikeiAsia, Rabu (31/1/2024), data Kpler menunjukkan China adalah pembeli terbesar.

Pada 2023, sekitar 90% dari total produksi minyak mentah Iran dibeli oleh China. Jumlahnya berkisar di angka lebih dari 1 juta barel per hari (BOPD). Adapun 10% sisanya kini dibeli oleh sejumlah negara lain.

(mzr/dtc)

Loading

Check Also

Hari Ini Puncak Haji dan Wukuf di Padang Arafah

Jakarta, Mediaprospek.com – Mulai hari ini, jemaah haji sedang bersiap memasuki puncak haji 2024 dengan …