Ilustrasi pinjaman online.(ils:samuel/mistar)

Hati-Hati, Pinjaman Online Ilegal Masih Bertebaran, Ini Ternyata Penyebabnya

Jakarta, Mediaprospek.com – Ternyata masih banyak masyarakat terjerat pinjaman online (pinjol) ilegal sebagaimana diungkapkan Kepala Eksekutif Pengawas Perilaku Pelaku Usaha Jasa Keuangan, Edukasi dan Perlindungan Konsumen OJK, Friderica Widyasari Dewi.

Sedikitnya ada tiga penyebab hingga kini masih bertebaran penawaran pinjaman online ilegal.

1. Untuk Gali Lubang Tutup Lubang

Menurut Friderica Widyasari Dewi, pinjol ilegal menawarkan pencairan cepat sehingga dibutuhkan oleh masyarakat dalam kebutuhan mendesak.

Hal itu tidak jarang kegunaannya untuk membayar utang sebelumnya.

Anggota Dewan Komisioner OJK Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen Friderica Widyasari Dewi
Friderica Widyasari Dewi. Foto: OJK

“Jadi mereka menggunakan pinjol ilegal ini untuk membayar utangnya. Jadi gali lubang tutup lubang,” ujar wanita yang akrab disapa Kiki itu dalam konferensi pers virtual, kemarin.

2. Untuk Memenuhi Gaya Hidup

Selain itu, alasan lainnya karena untuk memenuhi gaya hidup. Kiki menyebut dalam dunia psikologi ada kebiasaan seseorang di mana selalu menginginkan gaya hidup lebih dan berapapun penghasilannya akan habis untuk mengikuti gaya hidup hedonistik mereka.

“Jadi ini juga yang perlu kita waspadai kepada masyarakat. Ini kan sekarang ada muncul istilah hedonic treadmill ya. Istilah ini di dunia psikologi dikenal bagaimana orang itu selalu ingin dengan gaya hidup yang lebih lagi, lebih lagi,” imbuh Kiki.

“Ini kemudian akan menyebabkan mereka terjerat kepada utang,” tambahnya.

3. Banyak Fenomena yang Bikin Gengsi

Kiki pun menyoroti fenomena FOMO (Fear of Missing Out), YOLO (You Only Live Once) hingga FOPO (Fear of People’s Opinion).

Hal-hal itu menurutnya menyebabkan generasi muda tak menikmati hidup karena banyak mendengarkan pendapat orang lain.

“Kenapa nggak pakai gadget baru, kenapa nggak ikut nonton konser ini, dan lain-lain. Akhirnya banyak terjebak dalam pinjaman-pinjaman yang sebetulnya mereka juga nggak punya kemampuan untuk bayar,” lanjut dia.

Demi memberantas maraknya kasus pinjol ilegal di Indonesia, OJK secara khusus berkomitmen untuk mengoptimalkan kinerja Satgas Pemberantasan Aktivitas Keuangan Ilegal (PAKI) melalui koordinasi dengan kementerian atau lembaga terkait, baik dalam hal pencegahan maupun penindakan.

Sejak Januari-Oktober 2023, OJK telah menghentikan sebanyak 1.484 entitas ilegal, di mana 1.466 di antaranya merupakan entitas pinjol ilegal. Pada Oktober 2023 ini telah dilakukan pemblokiran terhadap 53 nomor telepon, 309 akun WhatsApp, dan 47 rekening bank.

(mzr/dtc)

Loading

Check Also

Brigade Al Qassam Hamas dan Israel Bentrok di Gaza Utara, 12 Tentara Tewas

Mediaprospek.com – Pasukan sayap bersenjata kelompok pejuang Palestina Hamas, Brigade Al Qassam mengumumkan telah berhasil …