Inggris vs Italia akan digelar tertutup. Foto: (Getty Images/Carl Recine - Pool)

UEFA Nations League 2022/2023: Laga Inggris Vs Italia Tanpa Penonton, Souhtgate Sebut Sangat Memalukan

Mediaprospek.com – Pada lanjut pertandingan di UEFA Nations League antara Inggris vs Italia bakal tanpa dihadiri penonton, karena kerusuhan yang ditimbulkan suporter jelang final Euro 2020 di Stadion Wembley, London pada Juli tahun lalu.

Demikian pernyataan Federasi Sepakbola Inggris (FA) yang akan menggelar pertandingan tersebut secara tertutup
alias tanpa penonton.

Hukuman itu akan berlaku di laga melawan Italia di Stadion Molineux, Minggu (12/6/2022) pukul 01.45 WIB.

Meski tertutup, laga itu boleh dihadiri sekitar tiga ribu orang, mayoritas siswa sekolah yang memang dibolehkan masuk gratis atas izin UEFA.

Manajer The Three Lions, Gareth Southgate menyayangkan situasi tersebut.

LONDON, ENGLAND - JULY 11: A general view outside the stadium along Wembley Way as fans enjoy the pre match atmosphere prior to the UEFA Euro 2020 Championship Final between Italy and England at Wembley Stadium on July 11, 2021 in London, England. (Photo by Alex Pantling/Getty Images)
Antusiasme yang berlebihan dari suporter Inggris jelang final Euro 2020 akhirnya menimbulkan kericuhan yang tak diinginkan. (Foto: Getty Images/Alex Pantling)

Menghadapi Italia yang berstatus juara Eropa tentu memiliki gengsi tersendiri, namun sayangnya laga besar ini justru harus digelar tertutup. Bagi Southgate, bermain di stadion ‘kosong’ terasa memalukan.

“Jika (hukuman) ini terasa memalukan, itu berlaku untuk Inggris sebagai sebuah negara. Orang-orang yang berulah (di final Euro 2020) itu, saya tak yakin mereka suporter sepakbola,” ujar Southgate, dikutip Sky Sports.

“Kami sudah sering membicarakan hal ini, kami membahasnya setelah final dan setelah hukuman diberikan. Saya akan bilang bahwa sebagian besar suporter kami yang berangkat ke Jerman pada Selasa lalu sudah bersikap brilian.”

“Terima kasih banyak kepada mereka, mungkin orang-orang memikirkan sesuatu yang berbeda, tapi ada mayoritas suporter yang berlaku baik,” jelas Southgate.

Kerusuhan di final Euro 2020 itu sempat mendapat kecaman dari berbagai pihak, terutama dari dalam negeri. Hal itu dinilai bisa menjadi poin negatif bagi Inggris yang ingin mengajukan diri sebagai tuan rumah Euro 2028.

(mzr/dtc)

Loading

Check Also

Brigade Al Qassam Hamas dan Israel Bentrok di Gaza Utara, 12 Tentara Tewas

Mediaprospek.com – Pasukan sayap bersenjata kelompok pejuang Palestina Hamas, Brigade Al Qassam mengumumkan telah berhasil …